Mbah Tedjo: Anakku, Kalau Pilih Cowok Usahakan Muslim, Minimal PKS

Sujiwo Tedjo memainkan perannya sebagai dalang pada Pembukaan Rapat Kerja (raker) Fraksi PKS, di Ruang Binakarna, Hotel Bidakara, Jakarta, Jumat (30/1). 

"Anakku, Kau Kalau Pilih Cowok Usahakan Muslim, Minimal PKS!" itulah humor seorang budayawan sekaligus pengamat politik.

Sontak saja, humor Sujiwo disambut dengan gelak tawa seluruh peserta raker Fraksi PKS.

Melalui pertunjukan wayang kulit yang singkat, Mbah Tedjo, demikian sapaan akrab Sujiwo Tedjo, menyampaikan harapan agar PKS menjadi partai yang disegani masyarakat dan menerima seluruh lapisan dari beragam latar agama.

Mbah Tedjo mengaku, dirinya merasa terkejut ketika undangan yang datang padanya ternyata dari PKS. Namun, setelah dia mengecek kembali, barulah dia yakin undangan tersebut berasal dari PKS.

"Saya tidak percaya diundang PKS, apalagi wayang yang imejnya masih ada kejawen-kejawennya, maka ketika diundang saya tolong minta dicek dua kali, ternyata benar PKS," ungkapnya sambil tertawa ringan.

Usai pertunjukkan wayangnya, Mbah Tedjo mengungkapkan keterkejutannya, bahwa PKS ternyata tak seperti yang diduga.

"Setelah ngobrol sama ketua panitia, Pak Zulkiflimansyah, ternyata PKS tidak seperti yang diduga banyak orang," ujar pria kelahiran Jawa Timur, 31 Agustus 1962 ini.

Lebih lanjut Mbah Tedjo menyampaikan masukan dan harapannya, agar PKS dapat memanfaatkan perolehan suara, yang dia anggap sudah cukup meyakinkan bagi rakyat Indonesia.

"Karena perolehan suara PKS meyakinkan, agar orang lebih yakin kalau partai ini terbuka, terutama terbuka untuk kalangan muda dan profesional," tutup dalang yang juga sempat menjadi sutradara dan bermain dalam beberapa film ini.

Raker Fraksi PKS ini juga menghadirkan penampilan tari Saman. Tari ini dipertunjukkan oleh para penari Saman yang sudah menyabet berbagai prestasi dari dalam dan luar negeri, yaitu para siswa dari SMP Al-Azhar, Kemang Pratam, Bekasi.

Berbagai pertunjukkan kebudayaan dalam raker Fraksi PKS ini, merupakan bukti komitmen Fraksi PKS dalam melestarikan kebudayaan Indonesia. (*)

Sumber: pks.or.id