The Power of Dreams

Impossible is nothing…

Ada rasa kecewa dan prihatin yang menyesakkan saat menulis ini. Ternyata, tidak banyak orang mampu menghargai sebuah mimpi. Bukan mimpi yang diartikan bunga tidur, tapi mimpi yang bermaknakan cita-cita.
 
Ketika seorang petani miskin menasihati anaknya, ”Bermimpilah yang besar, anakku!” Yang kudengar justru cemooh membahana dari sekitarnya.
 
Ketika seorang buruh miskin meninabobokan anaknya dalam pangkuan sambil berkata, “Kelak engkau akan menjadi pemimpin bangsa, anakku…” Maka, entah bagaimana, orang-orang sepakat menyebutnya schizophrenia.
 
Dan lima tahun lalu, saat aku berkata, “Aku bermimpi tulisanku bisa dimuat di surat kabar,” maka teman-temanku pun serentak tertawa dan menyuruhku jangan bercanda. Sungguh beruntung tak ada yang mengataiku gila.
 
Jangan pernah remehkan kekuatan sebuah mimpi!
 
Lima tahun lalu kucanangkan mimpi itu. Dan kini, tak ada yang menganggapku bercanda lagi. Sudah tiga kali artikel opiniku dimuat di surat kabar terkemuka. Dan lebih dari 20 artikel lain beserta cerpen yang dimuat di surat kabar lokal.
 
Anehnya, keberhasilan itu tidak lantas membuat mereka percaya. Ketika kuminta mereka bermimpi dan berjuang pada hal yang sama, mereka pun berdalih, ”Ah…engkau berhasil karena pada dasarnya punya bakat menulis. Sedangkan kami tidak dianugerahi Tuhan bakat itu.”
 
Thomas Alva Edison, sang penemu besar dan pemegang hak paten terbanyak sepanjang masa, mematahkan dalih itu melalui ucapannya yang masyhur: “Keberhasilan ditentukan dari 1% bakat dan 99% kerja keras.”
 
Hanya 1% bakat, bayangkan!
 
Kalau engkau mengatakan aku berbakat, engkau salah. Tahukah engkau berapa kali aku mengirim tulisan terbaikku dan tak pernah dimuat? Lebih dari dua puluh kali! Dan tahukah engkau berapa lama waktu kubutuhkan untuk mempersiapkan sebuah tulisan? Dua minggu! Bahkan kadang sampai sebulan.
 
Itukah yang disebut bakat? Dalam pandang mataku yang lugu ini, fakta tersebut lebih tampak sebagai kerja keras ketimbang bakat.
 
Masih segar dalam ingatan, betapa berat menanggung kecewa dalam kegagalan itu. Bayangkan andai engkau merasakannya sendiri. Menghabiskan hari-hari selama dua minggu di perpustakaan dengan membaca berbagai buku yang bersesuaian dengan ide tulisan, mempelajari setiap artikel di koran-majalah yang berhubungan, merenungkan dan menganalisis dalam-dalam setiap informasinya, lalu menulis dan mengeditnya puluhan kali hingga tercipta sebuah tulisan yang menurutmu terbaik. Dua minggu engkau tak mampu berpikir yang lain, kecuali tulisan itu. Dua minggu yang penuh fokus, bukan dua minggu yang dikerjakan sambil lalu. Dan akhirnya: Sim salabim! Tulisan itu ternyata tak layak muat. Tulisanmu tak bernilai apa-apa. Engkau gagal!
 
Sekarang bayangkan, 20 x 2 minggu engkau harus berkompromi dengan kegagalan. Dan di setiap kegagalan, engkau harus memulihkan optimisme lagi, meyakinkan dirimu lagi bahwa harapan itu masih ada, kemudian engkau harus mencari ide baru lagi, membaca buku-buku lagi, lalu dengan setengah frustrasi dan putus asa, engkau mencipta tulisan baru. Itu engkau sebut bakat?
 
Sobat, jangan pernah batasi mimpi besar anak-anakmu, atau murid-muridmu. Biarkan mereka bermimpi besar, karena berani bermimpi besar adalah langkah awal menuju kesuksesan.
 
Ada seseorang bilang, “Mimpi tiada berguna. Yang penting adalah usaha dan kerja keras.” Benarkah? Mari kutunjukkan padamu…
 
Milyaran orang telah mempraktikkan nasihat itu. Dan apa hasilnya? Coba tengoklah para petani. Menurutmu, masih kurang kerja keraskah mereka hingga nasibnya tetap miskin? Lihatlah pula buruh pabrik yang memeras keringat dari pagi hingga petang tanpa pernah menjadi kaya. Lihatlah para kuli yang dipanggang matahari setiap hari namun tak menyisakan apa-apa kecuali kemiskinan. Mereka adalah pekerja keras yang luar biasa, tapi hanya mendapat lelah belaka.
 
Tahukah engkau kenapa? Karena sejak kecil mereka diajarkan oleh orang tuanya, oleh guru-gurunya, oleh orang-orang di sekelilingnya, agar tidak usah bermimpi besar. Mimpi besar itu milik orang berduit. Mereka hanya berani bermimpi agar esok hari tetap bisa makan nasi. Mereka bermimpi agar esok anak-anaknya tetap bisa sekolah, tanpa peduli anaknya kelak akan mengulang kemiskinan yang sama. Dan bagai monster laknat, nasib akan terus menelan mereka bulat-bulat.
 
Sir Isaac Newton barangkali cuma jadi petani biasa andai mengikuti saran gurunya yang ‘bijaksana’ untuk meneruskan pekerjaan orang tuanya saja. Soekarno tak akan pernah jadi presiden RI andai mendengarkan saran teman-temannya yang menyuruhnya terima nasib saja.
 
Sama seperti engkau yang dengan dalih kebijaksanaan, menyuruh murid-muridmu (barangkali juga anak-anakmu kelak) untuk melupakan mimpi besarnya menjadi dokter dengan alasan keterbatasan biaya. Sama seperti ucapan orang-orang tidak terhormat yang mengatakan orang cacat tak mampu memberi sumbangsih hebat. Itu ucapan-ucapan sesat.
 
Izinkan aku bertanya. Pernahkah tercantum dalam kitab suci, baik tersurat maupun tersirat, bahwa profesi dokter hanya bisa diraih oleh orang-orang kaya semata? Pernahkah Nabi bersabda semacam itu juga? Pernahkah para ulama berfatwa tentangnya? Tidak.
 
Jadi, atas dasar apa engkau membunuh mimpi anak-anak itu? Atas dasar apa engkau lancang memutuskan bahwa mereka sebaiknya mengubah cita-cita saja karena tak ada biaya? Bukankah seharusnya tugasmu adalah mengarahkan mereka agar berani bermimpi besar? Agar bangsa ini pun suatu saat menjadi bangsa yang besar. Kalau tidak, selamanya bangsa kita akan kekal jadi pecundang.
 
Mimpi membuat kita punya tujuan, punya arah. Saat segalanya terarah dan fokus, energi tercipta lebih besar. Seperti cahaya yang mampu membakar kertas saat terfokus. Seperti itulah hidup.
 
Pada akhirnya engkau akan mengerti, bahwa di saat itu kesuksesan cuma soal waktu belaka. Dan setiap kegagalan hanyalah sebuah kesuksesan yang tertunda.
 
Seperti Thomas Alva Edison saat menyikapi setiap kegagalan eksperimennya: “Aku tidak gagal. Aku hanya menemukan 999 cara membuat bola lampu ini tidak berpijar. Aku hanya perlu menemukan 1 cara lain untuk membuatnya bisa berpijar.” Sejarah kemudian mencatat, Thomas Alva Edison adalah sang penemu bola lampu pijar.
 

sumber *http://sosbud.kompasiana.com/2013/06/05/the-power-of-dreams-566305.html